Seks dengan pensyarah universiti

Aku belajar di salah sebuah universiti di Malaysia. Aku tergolong dalam kalangan pelajar yang bijak dan berpeluang cerah graduate dengan ijazah first class.

Kejadian ini berlaku pada minggu lepas. Seperti biasa, bagi yang pernah membaca cerita aku, aku sekarang sedang praktikal di sebuah syarikat. Hari itu aku mengambil cuti untuk mendaftar subjek pada semester hadapan. Jadi aku pun berjumpa dengan beberapa orang pensyarah untuk bertanyakan pendapat. Aku terus cerita kepada Puan Ayuwati, pensyarah yang pernah mengajar aku semester lepas.

Puan Ayuwati mengajar subjek yang berkaitan dengan komputer di kelas aku. Aku selalu bertanyakan soalan kepada Puan Ayuwati kerana skill programming aku tidaklah hebat sangat. Sebab itu aku selalu ke biliknya untuk bertanyakan soalan. Dari perbualan tentang pelajaran, lama kelamaan tahulah aku bahawa Puan Ayuwati telah berkahwin selama 3 tahun. Usianya aku agak dalam 30 tahun kerana dia berkahwin sebaik sahaja menghabiskan master degree. Namun, ketika menceritakan hal keluarga, dia selalu hanya menjawab ringkas dan kemudian beralih ke topik yang lain. Aku pun tidak berani bertanya panjang. Sehinggalah suatu hari..

Petang itu kelas aku habis 5.00pm, aku pun membuka halaman web Rumah Seks dan membaca beberapa cerita. Nafsu aku naik tinggi dan aku memutuskan untuk onani sahaja di tandas. Biasanya aku akan buat macam itu kalau kelas tusyen Lin dan Farah tiada. Tapi, semasa aku bangun, aku ternampak Puan Ayuwati ada di belakang kerusi aku.

Aku berlagak tenang kerana Puan Ayuwati takkan tahu aku sedang membaca cerita lucah, aku yakin kerana design website Rumah Seks yang berunsurkan teks kebanyakannya. Puan Ayuwati bertanya, aku pun menjawab sedang mencari bahan rujukan. Tapi, hari itu aku tidak memakai celana dalam. Jadi, batang aku jelas kelihatan dari sebalik seluar yang aku pakai. Aku cuba berlagak tenang dan ingin cepat cepat pergi ke tandas untuk selesaikan onani aku.

Sampai di tandas, baru aku teringat bahawa aku tidak delete "History Folder" pada komputer aku. Peduli apa, takkanlah Puan Ayuwati nak sibuk sangat nak tahu aku search apa kat komputer itu, lepas inilah aku pergi delete! Aku pun onani dengan cepat. Dalam 3 minit saja, aku berjaya. Ahh, ahh, ahh. Lepas bersihkan siokit dengan air, aku pun kembali ke makmal komputer.

Mampus! Puan Ayuwati sedang menggunakan komputer yang aku guna tadi. Aku cuba menenangkan diri dan berjalan perlahan lahan ke arah Puan Ayuwati. Dari belakang, sahlah bahawa Puan Ayuwati juga sedang membaca cerita lucah di Rumah Seks. Habis masa depan aku, macam mana kalau Puan Ayuwati report kepada pihak fakulti?

Otak aku bergeliga mencari penyelesaian. Namun, Puan Ayuwati masih tidak sedar tentang kehadiran aku. Dari gerak geri dia, dia nampak sangat berminat dengan cerita di Rumah Seks. Malahan, aku memerhatikan dia habis membaca satu cerita! Dari perasaan bimbang, aku bertukar menjadi yakin untuk mencuba merasa pensyarah ini yang aku nampak cantik dari mukanya.

Hari itu adalah hari untuk Puan Ayuwati mengunci pintu makmal. Aku tahu tentang itu kerana pernah bertanyakan kepadanya. Aku pun mengunci pintu makmal dari dalam dan menghampiri Puan Ayuwati. Dia masih asyik dengan cerita di komputer sehingga tidak sedar kehadiran aku yang telah begitu lama di situ. Aku telah tekad untuk membuatnya hari ittu juga!

Aku terus serbu dari belakang dan kedua dua tangan aku meramas ramas teteknya. Puan Ayuwati terkejut dan cuba melawan, dia menjerit! Aku mengeluarkan pisau kecil dari poket aku dan meletak ke lehernya untuk mengugutnya. Kebetulan masa itu aku bawa pisau yang perlu digunakan untuk program pengakap pada sebelah malam. Puan Ayuwati mula takut tetapi masih mengugut aku dengan pihak fakulti.

"Berdosa Rahman, mengucap! Jangan terburu-buru, jangan musnahkan masa depan sendiri dan orang lain! Sabar, sabar!"

Tapi otak aku yang telah dikuasai syaitan tidak mendengar semua itu!

"Diam Puan kalau nak hidup!"

Pisau aku semakin mendekati lehernya. Akhirnya Puan Ayuwati diam dan air mata mengalir membasahi pipinya. Sementara itu, tangan kiri aku terus meraba raba teteknya dan menyelinap ke dalam bajunya.

Aku mencari puting tetek kirinya dan memainkan putingnya. Aku bermain di situ agak agak dalam 5 minit. Rambutnya yang panjang pun terburai. Aku terpesona seketika melihat rambutnya yang panjang kerana aku tidak pernah melihatnya sebelum ini.

Melihat telinganya, aku pun terus menjilat jilat telinganya. Tidak lama di situ, aku pun menolak Puan Ayu ke lantai. Puan Ayu ingin menjerit tetapi aku sumbat mulut dia. Biar dia senyap! Kata hati aku. Pisau aku terus mengacah acah dia, dan Puan Ayu nampak takut. Air matanya terus mengalir. Aku tak pedulikan semua itu, aku membuka pakaiannya satu persatu.

Bila baju dibuka, tersembullah colinya yang berwarna putih. Aku berhenti seketika, memang tak disangka Puan Ayu memakai bra saiz D! Patutlah teteknya nampak timbul sedikit walaupun menutupi bahagian dadanya ketika mengajar! Aku terus membuka colinya yang kaitanya dibuka di depan. Tersirap darah aku melihat bulatan sekitar putingnya yang sebesar saiz 50 sen!

Pantang melihat tetek, aku terus menjilat-jilat teteknya. Pisau itu tadi masih aku tujukan ke lehernya. Sambil menjilat teteknya, aku mencium mulutnya. Pada mulanya, Puan Ayu tidak memberi respons, malahan dia meludah muka aku! Sial, aku mengelap muka aku mengelar tangannya sedikit dengan pisau aku. Darah mengalir dari tangan kirinya, dia menjerit kesakitan! Aku katakan kepadanya untuk diam atau aku buat sesuatu yang lebih terukl lagi.

Sambil menangis, Puan Ayu mula akur kepada aku. Aku menyedut nyedut mulutnya dan cuba melakukan french kiss sambil tangan aku meraba raba teteknya. Lama kelamaan, Puan Ayu memberikan balasan. Dia mula menyedut nyedut mulut aku. Menyedari nafsu telah menguasai diri Puan Ayu, aku pun melepaskan pisau aku. Kami bercium dan saling menyedut selama 10 minit.

Tangan kanan aku yang telah melepaskan pisau cuba untuk membuka kainnya. Sial! Rupanya Puan Ayu tidak memakai celana dalam! Tersembullah pantatnya yang berbulu lebat itu. Aku melepaskan sedutan di teteknya. Aku terus menjilat jilat vaginanya. Ternyata vaginanya memang telah basah. Aku mencari klitorisnya dan menjilatnya. Tak sampai seminit aku menjilat, kepala aku dikepit dan keluar air mani Puan Ayu. Aku telan semuanya!

Tanpa membuang masa, aku menanggalkan seluar aku dan menghalakan ke arah vaginanya. Puan Ayu yang masih menikmati sisa sisa orgasme pertamanya tadi masih menutup mata merasainya. Oleh kerana vaginanya telah basah dengan air maninya dan air liur aku, batang aku dengan mudah masuk keseluruhannya ke dalam! Sekali lagi Puan Ayu menjerit! Tapi dia tidak melawan kali ini.

Aku pun memulakan acara sorong tarik aku. Aku merapatkan kakinya supaya jepitan kepada batang aku lebih rapat. Memang luar biasa sensasinya kalau guna kaedah ini. Batang aku terasa dikepit kuat. Namun, oleh kerana aku telah onani sebentar tadi, jadi agak lama aku akan gunakan untuk orgasme kali kedua. Acara sorong tarik aku pun bermula. Aku membuatnya perlahan-lahan sambil mengawal untuk tidak orgasme cepat. Puan Ayuwati hanya menutup mata dan mendesah desah "Ahh.. Ahh" sepanjang proses persetubuhan. Tiba-tiba, Puan Ayuwati merapatkan kakinya dan jari jarinya menggenggam kuat kuat. Batang aku terasa sangat geli pada masa itu dan aku pun mencapai klimaks yang serentak dengan Puan Ayu.

Puan Ayu yang pada mulanya menolak meracau racau menikmati orgasme yang kedua. Perasaan di wajahnya seperti orang yang baru melepaskan suatu beban yang besar pada dirnya. Aku biarkan sekejap batang aku di dalam pantatnya untuk menikmati sisa sisa orgasme diriku. Kemudian, aku mencabut batang aku. Aku terduduk di atas kerusi makmal untuk berehat seketika. Aku melihat sekeliling, berterabur pakaian Puan Ayu dan aku di atas lantai.

Bila aku hendak mencapai pakaian aku, Puan Ayu tiba tiba mengambil pisau aku tadi dan menghalakan ke arah leher aku.

"Sial punya budak, kau berani merogol aku! Sekarang, rasakanlah apa yang nanti aku buat terhadap engkau!"

Oleh kerana pisau berada di tangannya, aku menjadi sangat takut. Aku menyerah sahaja. Puan Ayu mengutip pakaian yang berterabur di atas lantai. Aku ingatkan dia akan segera memakai semula pakaiannya, tapi tidak. Gila, dia mengikat aku dengan pakaian itu. Kedua dua tangan aku diikat ketat ke belakang. Begitu juga dengan kaki aku.

Aku bengang kerana tidak dapat memikirkan apa yang Puan Ayu akan buat kepada diriku. Tak mungkin dia akan melapor polis sekarang kerana keadaan dirinya yang bogel itu. Pakaiannya semua telah digunakan untuk mengikat aku. Setelah aku tidak dapat bergerak, Puan Ayu meletakkan pisau tadi di sekitar muka aku. Aku sangat takut kerana mukanya yang nampak seperti orang gila. Tiba-tiba, dia kelar sedikit pipi aku sehingga keluar sedikit darah. Aku berasa sangat sakit, tetapi Puan Ayu segera menggunakan lidahnya untuk menjilat jilat darah yang keluar. Kemudian, dari pipi aku, mulutnya bercumbu dengan mulut aku.

Aku dapat merasa bau darah aku sendiri semasa menghisap hisap lidahnya. Rasa sakit masih terasa di pipi aku tetapi nafsu aku kembali semasa melakukan french kiss dengan Puan Ayu. Tidak lama di situ, Puan Ayu kemudian menggerakkan lagi pisau itu di seluruh badan aku. Aku menggeletar kerana takut dibunuhnya.

"Tolong, Puan, saya tak berani buat lagi, tolong jangan bunuh saya. Saya akan rahsiakan perkara ini sampai mati, tolonglah!" aku merayu kepada Puan Ayu.

Dia tidak menjawab. Aku bertambah takut lagi bila Puan Ayu mula mencukur bulu kemaluan aku dengan pisau itu. Selepas licin, dia mengambil bulu aku dan memaksa aku menelan bulu kemaluan aku!.

"Nah, rasakan budak sial!" begitu katanya.

Aku menurut sahaja. Selepas itu, dia merapatkan pantatnya ke arah mulut aku dan mencukur bulunya sendiri di depan mulut aku. Habis bulunya berteraburan jatuh ke atas hidung dan mulut aku. Aku pun bersin kerana rasa geli pada hidung. Puan Ayu nampaknya tidak puas hati bila aku bersin. Terus dia halakan pantatnya ke mulut aku.

"Jilat, jilat cepat!"

Pisau di tangannya, jadi aku pun ikut saja. Aku sangat sesak nafas kerana dia sedang duduk di atas mulut aku. Aku meronta rontakan kepala.

"Oh, baru kau tahu apa yang kau buat kat aku tadi, sekarang rasakan balik!"

Puan Ayu mengubah posisi dari duduk ke mencangkung. Aku terus menjilat jilat vaginanya. Tiba tiba Puan Ayu klimaks lagi sekali dan pisaunya pun jatuh. Nasib baik ia tak terkena kepala aku! Kalau tak, tamatlah riwayat hidupku. Puan Ayu tidak puas lagi mengenakan diriku, aku rasa dia memang nak balas dendam sebab aku telah merogolnya! Tiba tiba, Puan Ayu kencing di muka aku!

"Minum, minum budak sial, kalau tak aku bunuh kau!"

Dia mengubah ubah posisi mencangkungnya sehingga tepat ke mulut aku. Aku pun telan saja apa yang datang. Masin, payau, dan busuk. Itulah rasanya yang aku masih ingat hingga sekarang. Aku tiba tiba merasa seronok dipermainkan sebegitu oleh Puan Ayu. Aku pun menaikkan kepala aku dan menghisap hisap lubang kencingnya. Puan Ayu yang merasa geli segera bangun. Dia kemudian berkata, "Pasal kau patuh pada hukuman tadi, sekarang aku lepaskan kau. Sebenarnya, i memang dah terangsang masa baca cerita seks tadi, tapi i tak puas hati u paksa i dengan cara rogol. Sebab itu i balas balik, biar adil! Kau sanggup terima air kencing aku, jadi aku lepaskan kau. Kemudian, aku pun dibebaskan dan kami pun berpakaian semula. Sebelum keluar bilik makmal, aku pun switch off komputer.

Puan Ayu bertanya, "Sedap tak minum air kencing?"

Aku menjawab, "Kalau boleh, nak minum air mani Puan cukuplah, air kencing tu masin sangat, takut kena tekanan darah tinggi!"
Puan Ayu ketawa terbahak bahak dan menjawab, "Boleh, mesti boleh.."

Yes, aku dah dapat mangsa baru yang merelakan dirinya dipuaskan nafsu oleh aku. Kiranya pada hari itu, kami saling merogol. Mula mula, aku merogol Puan Ayu, lepas itu, aku pula dirogol dengan lebih teruk, siap kena minum air kencing dan telan bulu! Tapi aku puas dipermainkan macam itu, barulah bertambah pengalaman hidup aku sebagai seorang jantan sejati!

Tamat

0 comments:

Post a Comment