Sabtu yang melelahkan

Aku yang sangat lelah segera meninggalkan tempat Rei dengan setengah berlari. Tak kuduga, itu membuat toketku yang tak berbeha itu meloncat loncat dengan bebasnya. Aku yang sudah kelaparan, segera membuka pintu mobilku dan dengan segera menancap gasnya. Saat aku sedang di highway, aku pun mulai berpikir apa yang bakalan Rei lakuin dengan foto dan video tadi malam itu. Aku pun kalut, aku takut kalo Rei bakalan menyebarkan foto foto itu ke teman temanku. Aku pun mencoba menelpon tempat Rei, tapi tidak ada yang menjawab. Aku takut untuk kembali ke tempat Rei karena anus dan memekku yang masih sakit. Maka kuputuskan untuk pulang ke rumah dan mengisi perut yang dari tadi merengek rengek untuk diisi.

Begitu sampai di rumah, sekilas kulihat jam yang sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Segera kugoreng 2 telor ayam untuk kumakan. Hanya segelas air putih dan air mani yang terisi di dalam lambungku. Selesai makan, aku pun segera melepaskan bajuku dan mulai mandi. Selesai mandi, aku segera mengoleskan moisturiser ke memek dan anusku. Terasa dingin dan enak sekali. Tak terasa, aku pun mulai menggerang keenakan. Tapi segera kutepis keinginan untuk masturbasi. Ketika aku mulai menggosok gigiku, kuperhatikan leherku yang banyak sekali bekas cupangan. "Sialan" umpatku dalam hati. Aku pun segera memeriksa cupangan cupangan itu. Ternyata, bukan hanya di leherku, tapi di daerah toketku banyak sekali cupangan yang terlihat sangat merah.

Aku cuma menggosok gosok bekas cupangan itu dengan penuh kesal. Setelah menyikat gigiku, aku pun segera keluar dari kamar mandi dengan telanjang. Aku memang jarang memakai baju kalau di rumah. Segera kunyalakan TV untuk memecahkan keheningan. Aku segera melepas lelah dengan tiduran di sofa. Tak lama, aku pun terlelap dalam mimpi. Ketika aku terbangun, aku melihat sebuah amplop coklat di atas meja.

"Buat: Cynthia" Hanya itu yang tertulis di amplopnya, tidak ada nama pengirim atau pun alamat. Aku yang terheran heran segera berlari ke pintu, tapi kudapati pintu masih terkunci rapat. Hanya si Rei yang punya kunci cadangan rumahku. Kutebak kalo isi amplop itu adalah foto foto dari pesta seks tadi malam. Dengan cepatnya kurobek amplop itu dan kudapati puluhan foto bugil dan foto ku yang di entot rame rame itu. Foto demi foto aku lihat dengan teliti. Tak kuduga, foto foto itu bisa membuatku terangsang. Kagetnya aku ketika kulihat adegan yang aku sedang tertidur. Ternyata mereka memasukkan bermacam macam barang ke dalam memekku. Dari mentimun, botol beer bahkan sepatu hak tinggiku. Terus terang aku sangat terangsang melihatnya, tapi aku takut kalo Rei bakalan menyalahgunakan foto itu. Ketika aku mau menelpon Rei, kulihat bahwa ada pesan di mesin penjawabku. Aku segera mendegarkan pesan itu. Ternyata si Rei.

"Cyn, gimana bagus ga fotonya? Gue tadi ke rumah elo trus gue liat loe tidur ama telanjang gitu. Bagus lho bekas cupangannya. Hahaha.. Oh iya gue tadi ambil semua beha dan celana dalem loe di lemari pakaian loe. Koleksi loe banyak juga ya. Sekarang kalo ga usah pake kayak gituan lagi lah. Loe lebih seksi kok kalo ga pake. Trus loe kalo lagi bulanan loe ke rumah gue aja minta celana dalem elo. OK? Call me ASAP"
Tercengang aku mendengar berita itu. Segera aku lari ke kamarku dan kulihat bahwa memang benar kalo beha dan celana dalamku sudah raib. Kuraih telpon di kamar dan langsung ketekan nomor telepon Rei.
Dengan santainya dia menjawab "Halo sayang, udah bangun nih?"
"Udah gila. Kok loe bisa bisa nya sih ambil semua beha ama CD ku?", teriakku marah
"Udah lah, kan loe jadi kelihatan lebih sexy kalo ga pake itu", belanya.
"Seksi apa? Loe gila ya Rei? Ntar kalo orang orang tau muka gue mau ditaruh di mana?", jawabku dengan kesalnya.
"Heheheh, pilih mana loe, orang orang tau loe ga pake beha ama celana dalem ato loe yang digarap rame rame ama temen temen gue tadi malem?", katanya sedikit mengancam.
Aku sangat kaget mendengarnya.
"Mau loe apaan sih, Rei? Loe ga bakalan nyebarin foto foto dan video itu kan?", pintaku memelas.
"Kalo loe masih ngotot beli beha ama celana dalem lagi ya pasti gue sebarin sih", tegasnya.

Duniaku pun serasa runtuh mendengarnya. Tak sadar aku cuma terduduk di lantai dengan bengong, sedangkan Rei menutup telponnya. Sambil bangkit berdiri, aku menaruh gagang telpon ku ke tempatnya. Aku segera mengambil robe mandi untuk menutupi tubuhku yang telanjang. Kemudian, aku berpikir sejenak kulepas robeku dan langsung ku kenakan kemeja hitam yang agak longgar dan celana jeans. Kurapikan rambutku dan dengan setengah berlari, aku menyambar kunci mobil dan dompetku, tak lupa juga kuambil kaca mata hitam yang tergeletak di sampingnya. Tak lama kemudian, kupacu mobilku kembali ke tempat si Rei. Aku tau dia sedang tidak ada di rumah. Sesampainya di sana, segera kubuka apartemenya dengan kunci yang pernah dia berikan. Terkejutnya aku saat ku lihat Rei sedang duduk dengan enaknya sambil ngerokok.

"Kenapa Cyn? Mau lagi?", tanyanya setengah mengejek.
"Kasih klisenya ke gue", bentakku setengah melotot.
"Nih ambil aja" katanya sambil melemparkan klise itu ke arahku.
Tak kuduga, dengan gampangnya dia menyerahkan klise itu. Ketika kulihat muka si Rei yang penuh dengan senyum itu, aku merasa ada yang tidak beres.
"Loe udah bikin ini digital ya Rei?", selidikku
"Yup", jawabnya dengan singkat.
"Rei loe hapus donk pls. Gue ga mau kalo temen temen gue tau", rengekku.
"Ga bakalan kok. Gue cuma pengen aja punya foto loe yang lagi dientot rame rame. Swear, gue ga bakalan kasih ke siapa pun juga", timpalnya.
"Awas ya, loe udah janji nih", ancamku.
"Okey dokey", jawabnya.
Aku pun langsung lega mendengar itu. Aku tau Rei adalah orang yang bisa jaga janji. Kemudian kuingat kalo Rei masih menyimpan beha dan celana dalamku.
"Trus beha and celana dalamku gimana?", tanyaku
"Ooh itu, udah gue buanglah", jawabnya sambil ketawa.
"Loe boong kan?", tanyaku dengan kaget, "Itu mahal Rei"
"Berapa sih? gue ganti deh", jawabnya singkat.

Tak berdaya aku mendengar itu. Pikiranku sudah kalut. Cuma kutatap Rei yang memasang tampang cuek dengan penuh kebingungan. Memang dia berduit tapi jawabannya benar benar menusuk di hati. Ruangan itu menjadi sangat sunyi sejenak.
"Mau makan siang ga Cyn?" tanyanya memecah kesunyian.
"Gue mo makan nih cuman ga ada yang nemenin. Loe mau ikut ga?", tanyanya lagi.
"Ya udah". jawabku dengan pasrah.
Di dalam lift, Rei dengan santainya mulai meremas toket dan pantatku. Kudiamkan saja ketika Rei bilang kalo tanpa beha dan celana dalam aku terlihat lebih merangsang. Lift pun segera turun ke lantai bawah sedangkan Rei hanya meremas remas toketku dan sesekali melintir putingku. Aku dengan setengah terpejam menikmati permainan itu. Tak terasa, aku tengah mendesah desah dalam nafsu mengikuti permainan tangan Rei di toketku. Tapi permainan itu segera selesai ketika Lift pun berhenti di lantai paling bawah. Kami berdua segera menuju ke mobil si Rei.
Tak kuduga dengan santai nya dia membuka 2 kancing bajuku dan berkata, "Gini kan lebih sexy".
Aku hanya menggelengkan kepala mendengarnya. Tanpa memakai beha dan dengan belahan dada yang begitu rendah, membuat orang orang bisa melihat toketku dengan tanpa halangan kalau aku sedikit membungkuk.

"Body loe itu terlalu seksi lagi, buat apa di tutup-tutupin", katanya ketika melihatku mencoba mengancingkan bajuku.
"Kenapa sih? Loe minder ama tubuh loe?", sahutnya lagi.
Urunglah niatku untuk mengancingkan bajuku. Dengan muka yang bete, aku segera duduk di bangku depan di samping Rei. Dia segera mengemudikan mobilnya ke arah China Town. Dengan tersenyum kepadaku, Rei menunjuk ke arah pangkal pahanya. Aku yang sudah tau maksudnya cuman membuka resletingnya dan mulai mengocok barangnya yang sudah setengah berdiri. Dengan agak malas, aku membungkuk dan melahap barang itu tanpa ragu ragu. Kusedot sedot kontol itu dengan penuh nafsu, sambil kupijit pijit buah pelirnya. Rei pun hanya mendesah desah sambil mencoba mengemudikan mobil. Aku merasa mobilnya berjalan melambat. Setelah dengan cepatnya kukocok dan kusedot senjatanya itu, akhirnya Rei pun dengan mengerang gerang menyemprotkan spermanya ke dalam mulutku. Langsung kutelan sperma itu tapi dengan keadaan menunduk, aku pun agak tersedak. Kuangkat wajah ku dan mulai ku lap mulutku dengan tissue.

"Wah tambah jago loe ya", puji Rei.
Aku hanya bisa tersenyum dengan paksa ketika mendengarnya.
"Loe besok kelas jam berapa?", tanyanya.
"Jem 2 an lah, kayak biasanya", jawabku.
"Kalo gitu ntar malem maen lagi yuk, cuman gue ama si Donny doank kok. Mau ga?", tambahnya.
"Ga deh Rei, memek gue masih sakit nih", jawabku terus terang.
"Udah lah, ga papa, cuma seronde doank kok", rengeknya
"Liat ntar lah", jawabku tak ambil pusing.
"Dah sampe nih", katanya singkat.

Kita pun turun dari mobil dan masuk ke Chinese Restaurant yang terbilang besar. Betapa kagetnya aku melihat si Donny dengan santainya menyapaku. Baru kusadari kalau Donny itu adalah anak yang punya restaurant ini. Dengan santainya dia menyruh Rei dan aku segera naik ke lantai dua. Kuikuti keduanya dari belakang dengan menebak nebak rencana mereka. Sesampai di lantai dua, Donny pun membuka pintu sebuah kamar yang sangat luas. Di dalamnya nampak sebuah tempat tidur dan bermacam macam elektronik. Ternyata itu kamar si Donny. Aku pun segera duduk di lantai di belakang meja pendek dan disusul oleh Donny dan Rei.

"Loe hebat juga kemaren Cyn", sahut Donny membuka pembicaraan.
"Ah ga kok", sahutku merendah.
"Bentar ya gue pesenin makanan di bawah", sahut Donny sambil berlalu.
Kulihat dia hanya mengangkat telepon dan memesan beberapa makanan untuk diantarkan ke kamarnya.
"Dasar anak orang kaya", pikirku.
"Cyn, menurut elo, siapa yang paling kuat kemaren?", tanya si Donny tanpa ada malu.
"Semua sama kok", jawabku singkat.
"Pengen lagi ga?", tanya nya menggoda.
"Ga sekarang deh, sakit semua nih badanku", alasanku.
"Ayolah, ga bakalan sakit kok", katanya sambil meremas remas toketku.
"Sorry banget deh Don, gue bener bener capek nih", tolakku dengan halus.
"Ya udah lah", gerutunya sambil keluar kamar.

Kulihat Rei hanya tiduran sambil baca komik di lantai. Dia tidak memperhatikan aku sama sekali. Aku pun mulai berdiri dan melihat lihat kamar si Donny. Banyak sekali DVD-DVD porno yang berserakan di lantai. Dinding dindingnya penuh dengan poster poster para pemain sepak bola. Dengan bosan, aku segera menyalakan TV besar di kamar itu. Kuganti ganti saluran TV untuk mencari sesuatu yang kelihatannya menarik. Tapi NOL hasilnya. Channel demi Channel hanya menampilkan acara yang tidak menarik sama sekali. Tiba tiba, pintu kamar pun terbuka dan kulihat seorang pelayan masuk membawa beberapa makanan di atas baki dan menaruhnya di meja. Ketika aku hendak membayar, pelayan itu hanya bilang dengan sopan kalo makannya sudah dibayar oleh Donny.
"Wah, gentle juga dia", pikirku.

Tak lama kemudian, Donny pun muncul dengan membawa 3 gelas kecil berisikan liquor. Katanya minuman itu adalah keistimewaan restaurant ini. Aku pun bilang ke Donny kalo lebih enak minumnya setelah makan. Donny cuma ketawa dan mengangguk. Maka, kami pun makan dengan enaknya. Sewaktu makan, Donny dan Rei hanya memuji muji tubuh dan teknik ku selama tadi malam. Aku cuma bisa tersipu malu mendengarnya. Donny pun setuju dengan Rei yang bilang kalo aku lebih merangsang tanpa memakai beha dan celana dalam. Aku hanya menggelengkan kepala mendengar itu. Setelah makan, Donny pun segera memberiku minuman yang tadi di bawanya. Tanpa ba bi bu, segera kutegak minuman. Sangat keras tapi halus. Nama minuman itu adalah Ice fire. Nama yang sangat keren pikirku. Tak lama kemudian, kita pun hanya berbincang bincang tanpa tujuan. Makin lama aku merasa kepala dan mataku semakin berat.

"Wah KO deh dia", kata Donny kepada Rei
"Yoi, udah pasti ga kuat lah", timpal Rei
"Kasian deh ngeliatnya", sahut si Rei lagi

Aku yang sudah tergeletak tak berdaya itu masih bisa mendengar mereka samar samar. Kemudian, aku merasa salah seorang dari mereka mengangkat tubuhku dan dibaringkannya aku di atas kasur. Dengan cepat nya keduanya segera melepas jeans dan bajuku. Aku sudah benar benar tidak berdaya menghadapinya. Tak lama kemudian, aku merasa ada dua jari yang mengisi memekku.

"Masih kering nih Rei, ga terangsang dianya", Ternyata si Donny.
"Udahlah entot aja, ntar juga basah ndiri", sahut Rei enteng.

Tak kuduga mereka bakalan memperkosaku. Ingin sekali aku berontak, tetapi tangan dan kakiku sangat lah terasa lemas. Kemudian, aku merasa ada kontol yang menyeruak masuk ke dalam memekku. Aku hanya menjerit tertahan menahan sakit yang luar biasa itu. Tanpa memperdulikanku, dia segera memompanya keluar masuk dengan agak susah. Setelah beberapa lama, aku pun menjadi terangsang dan mulai menikmati genjotan itu. Pintar sekali yang mengentotku itu, dia bisa memulai genjotan genjotan dengan cepat dan kemudian mempercepatnya. Diperlakukan begitu, aku pun tidak bisa bertahan lama. Hanya dientot oleh satu orang, aku bisa keluar sampai 3 kali. Saat dia keluar, dia tidak menarik kontolnya dari memekku. Berkali kali kontolnya memuntahkan sperma di dalam memekku. Kemudian dia langsung menarik kontolnya dari memekku.

Tapi ada kontol lain yang segera mengisi memekku dan mulai memompaku. Aku sempat kuwalahan menghadapi itu. Aku tahu dari gaya dan ukuran kontolnya kalo itu pasti si Rei. Dengan cepat nya Rei memompaku sementara aku hanya bisa mendesah desah kenikmatan. Tak berapa lama kemudian, aku segera mencapai orgasme, tapi Rei masih memompa tubuhku. Rei pun mulai menarik kontolnya dari memekku, tapi aku malah mengangkat memekku dan menyodorkannya ke Rei. Tak kuduga dengan kasarnya Rei mulai memompaku lagi. Aku menjerit kecil ketika kepala kontolnya menhantam dinding rahimku. Tak lama aku pun keluar lagi dan lagi. Aku hanya bisa mendesah keenakan ketika Rei menyemprotkan spermanya ke dalam memekku.

Aku yang sudah capek hanya bisa terkulai dengan lemas dan penuh keringat. Kudengar langkah kaki mendekat dan kurasakan ada sesuatu menyeruak masuk ke memekku. Aku sudah tidak mempedulikannya lagi. Aku hanya bisa tertidur tak berdaya.

Ketika aku bangun, kuraba memekku dan kutemukan sebuah dildo menancap dengan tentramnya. Ketika kukeluarkan dildo itu, banyak sekali sperma yang mengalir keluar dari dalam vaginaku. Banyak juga sperma yang telah mengering di perut dan toketku.
"Sialan", pikirku, "gue dikerjain lagi deh".
Kulihat Donny dan Rei hanya ketawa melihatku telanjang dengan bermandikan sperma itu. Rei bilang kalo dia bentar lagi mau pulang trus aku disuruhnya pake baju. Ketika bilang kalo aku mau merapikan diri, si Rei bilang itu ga perlu.

Aku pun langsung memakai baju yang tadi kukenakan dan mengikat rambutku kebelakang. Tanpa lupa pamitan ke Donny, aku dan Rei pun segera meninggalkan tempat itu. Masih banyak sekali sperma yang ada di dalam memekku saat aku di mobil Rei. Entah itu sperma Donny atau Rei tapi dengan jelas kurasakan sperma itu meleleh turun ke pahaku. Di dalam perjalanan menuju tempat Rei, aku hanya diam saja karena kelelahan. Ketika sampai di tempat Rei, aku segera mengambil kunci mobilku dan langsung pulang ke rumah.

E N D

0 comments:

Post a Comment